KECANDUAN PART 2

by - 20.11

Baru aja kemaren gue mulai ngeblog lagi, udah banyak banget komentar masuk juga hal yang terduga lainnya yang dateng. Seru, sih. Nambah pengalaman dan bikin gue makin mikir. Kasian juga otak gue selama dari lahir blom gue gunain. Jadi habis ngepost KECANDUAN kemaren, tanggapan yang gue terima lumayan banyak. Mulai dari "Hari ini nonton bokep, gak?" lalu "Wah sama nih hobinya, nonton JAV". Gue pun menegaskan gue sukanya Japan Anime Video, bukan Japan Aduh Video. Hiks. Tapi semua gue tanggapin dengan candaan kok, karena bercanda adalah koentji.

Selain beberapa komentar gesrek, ada satu DM yang bikin gue lebih tercengang. Dia baca postingan gue soal kecanduan dan menjadi orang berikutnya yang mau dengan ikhlas menceritakan masa-masa kelamnya ngefap di masa lalu. Jujur, gue kadang nganggap enteng fap fap atau nonton video bejat. Soalnya gue ga pernah tertarik dengan dua aktivitas tersebut. Tapi setelah gue tau gimana ngerinya efek kecanduan ngefap, gue rasa tiap orang yang udah lama ngelakuinnya kudu stop atau setidaknya, mengurangi kegiatan yang ga berfaedah tersebut. Apalagi baru aja kemaren hari anak nasional, tapi nasib calon-calon anak banyak yang berakhir di tisu atau lantai jamban. Sabar ya, Nak.

Jadi, gue dapet satu orang lagi yang dengan gamblang nyeritain masa lalunya yang ternyata udah berani ngefap sejak usia 4 taon. Sableng. Usia segitu gue masih ujan-ujanan bugil depan rumah tetangga, nih orang, sebut saja Peter, ngefap tanpa tau apa sebenernya arti fap fap itu sendiri. Gara-gara ga sengaja liat gambar cewek pake bikini, tangan Peter reflek masuk celana. Sedih gue dengernya. 

Sejak itu Peter ga pernah absen fap-fap. Masuk SMP, jatah fap fap seminggu sekali pun berubah drastis jadi 4 sampe 5 kali sehari. Buset dah kalah nih orang minum obat. Ketagihan dia. Apalagi sejak kenal internet dan akses video bejat gampang banget didapet. Makin meningkatlah frekuensi fap fapnya sampe dia SMU. Laptop dia ga berisi apa pun selain koleksi bokep. Anjir ga kebayang. Ini sih udah bahaya banget. Oh ya, sebelum gue posting hal ini pun gue minta izin sama Peter dan justru dia dukung. Kenapa? Efek fap fap ternyata ga bisa disepelein begitu aja dan dia mau semua orang tau.

Masuk kuliah, mulai ada tanda-tanda si Peter makin rusak akibat fap fap sambil ngebokep. Rambut rontok, kepala serasa terbakar tiap kali ga ngefap meski cuma setengah hari. Tugas-tugas kuliah terbengkalai, nilai-nilai anjlok, pola tidur amburadul dan yang paling mengenaskan, kepercayaan dirinya ilang tanpa sisa. Tiap ketemu orang bawaannya minder entah siapapun itu. Ketemu gebetan di koridor kampus, malu. Buang muka. Ketemu temen, eek di celana. Ketemu mantan, muntah paku. Ketemu dosen pembimbing, kesurupan. Pokoknya ga enak banget. Dia pun ga berani punya pacar. Pacarnya selama ini hanyalah koleksi-koleksi video kampret yang ga ngasih faedah apa-apa. Dia jadi penyendiri. Home Alone. Semua yang dilakukan terasa salah. Nyuci pake sirop, ngepel pake detergent buat cuci baju, cuci muka pake pembersih kewanitaan, pokoknya ancur ancuran banget idupnya Peter.

Tapi....jreng jreng jreeeng....pernah denger kalimat di balik laki-laki sukses di belakangnya ada cewek setia? Ya pokoknya gitu lah ya. Jadi di balik karakter Peter yang kecanduan ini, dia mulai berubah karena jatuh cinta. Ceweknya sih ga mirip Mary Jane atau Gwen Stacy, tapi cukup bikin dia berkemauan untuk stop ngefap. Ini baru jantan. Dia mulai berubah jadi Ultraman Gaia. Eh ngga deh. Maksud gue dia mulai menata kembali idupnya. Jambang dia cukur. Rambut gondrong dirapiin. Celana sobek dijahit. Gigi kuning disikat. Sempak bekas yang suka dipake sekarang diganti dengan sempak baru dengan motif polkadot. Apalagi ternyata dia nemu situs No Fap. Isinya mereka yang juga kecanduan ngefap dan video bokep tapi saling bahu membahu untuk keluar dari keterpurukan dan agar bisa bersosialisasi lagi plus menormalkan pola hidupnya kembali. Intinya emang harus ada kemauan dari dalam diri sendiri dulu, dibantu motivasi dari orang lain untuk berubah.

Baca pengalaman Peter, gue geleng-geleng kepala. Ternyata ada yang kayak gini. Gue pikir cuma di film-film. Orang-orang kayak gini yang jadi pasif secara sosial bisa aja depresi dan berakhir bunuh diri, kan? So...ga hanya yang ketergantungan narkoba atau kasus bullying aja yang kudu jadi perhatian. Tapi kecanduan pornografi juga. Masalahnya bully kerap terjadi di muka umum. Beda sama ngefap. Biasanya ga ada yang ngefap depan kelas sambil ditonton. Ngeri amat.

Gue rasa kita juga harus berusaha ngerti soal ini. Seks bukan tabu kalo memang tujuannya untuk edukasi. Gue aja baru tau ada yang ngefap sejak usia dini. Kalo ga segera dibantu, masa ampe tua ngefap mulu kan kasian. Hanya aja banyak yang nganggap omongan soal seks itu menjijikkan dan ga usah dibahas. Memang, itu kalo udah ganggu privasi orang dan memang tujuannya ga bener. Tapi soal ini, maka kita juga kudu mawas diri.

Buat Peter, selamat udah bertahan untuk ga ngefap selama satu taun ini. Terus pertahankan. Gue yakin lu baca ini, Pete. Ingat. Di dalam kekuatan yang besar terdapat tanggung jawab yang besar pula.

THE END.

You May Also Like

5 komentar

  1. "di dalam kekuatan yang besar terdapat tanggung jawab yg besar pula". Itu bukannya kalimat yg ada di ending film pete alias spiderman? Hahaha

    BalasHapus
  2. KAMPRET ngefap sejak 4 tahon, mampos dah tuh titit. truskan di usia segitu kan belum puber tuh trus yang keluar apaan yak ?

    tapi salut sih sama usahanya buat berhenti ngefap behh moga bertahan terus dah. semoga juga wa di jauhkan dari perbuatan bejat seperti itu

    BalasHapus
  3. Ya... kemauan dari dalam diri sendiri dan dibantu motivasi dari orang lain. Tanpa itu sulit untuk menghilangkan kecanduan

    BalasHapus
  4. Eh itu bener dia udah stop setahun gara-gara dapet pacar? Terharu sama perjuangannya Pete :')
    Semangat Pete! Kau pasti bisa! :)

    BalasHapus
  5. saya juga kecanduan mampir kesini sis..salam kenal ya?

    BalasHapus